Khamis, 25 Disember 2014

Musibah Banjir di Malaysia


Warga Malaysia khususnya rakyat Malaysia di negeri-negeri Pantai Timur (Kelantan, Terengganu, Pahang), Perak, Perlis dan Sabah sehingga saat ini masih lagi diuji dengan musibah banjir yang telah melanda sejak lebih daripada seminggu yang lalu. Sehingga saat ini, puluhan ribu rakyat Malaysia telah menjadi mangsa kepada bencana alam ini dan sebahagian besarnya telah dipindahkan ke pusat-pusat penempatan sementara. Daerah Kuala Krai, Gua Musang, Rantau Panjang, Kemaman, Kuantan dan Maran adalah antara daerah yang terjejas teruk akibat serangan banjir pada tahun ini.

Kami para pelajar Malaysia yang menuntut di bumi Riyadh, Arab Saudi, turut bersimpati atas ujian yang telah melanda mangsa-mangsa banjir di seluruh Malaysia. Ujian bencana alam seperti banjir adalah ujian yang sangat berat kerana ia mengakibatkan kehilangan harta benda, sumber pencarian bahkan kehilangan jiwa.


وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنْفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ (155) الَّذِينَ إِذَا أَصَابَتْهُمْ مُصِيبَةٌ قَالُوا إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ (156) أُولَئِكَ عَلَيْهِمْ صَلَوَاتٌ مِنْ رَبِّهِمْ وَرَحْمَةٌ وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُهْتَدُونَ (157)
“Dan sungguhnya Kami akan timpakan ujian kepadamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan khabarkanlah berita gembira kepada orang-orang yang  bersabar (155) (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: “Seusungguhnya kami milik Allah dan sesungguhnya kami akan kembali kepada-Nya” (156) Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk. (157) (Surah Al-Baqarah: 155 -157)


Dalam menghadapi ujian kali ini, marilah kita kembalikan segala kekuasaan dan keagungan kepada Pemilik Tunggal segala yang berada di langit dan bumi ini. Hanya kepada Dia sahaja tempat bergantung harap dan belas kasihan. Mengembalikan segala ujian ini kepada Sang Pencipta akan melahirkan sifat sabar yang menatijahkan perasaan tenang dan tabah di dalam jiwa.


مَا أَصَابَ مِنْ مُصِيبَةٍ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّهِ وَمَنْ يُؤْمِنْ بِاللَّهِ يَهْدِ قَلْبَهُ وَاللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ
“Tidak ada sesuatu musibah pun yang menimpa (seseorang) kecuali dengan izin Allah, dan barangsiapa yang beriman kepada Allah, niscaya Dia akan memberi petunjuk ke (dalam) hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu” (Surah at-Taghabun:11)

Dalam menafsirkan ayat di atas, Ibnu Kathir rahimahullah telah berkata: “seseorang yang ditimpa musibah dan dia meyakini bahwa musibah tersebut merupakan ketentuan dan takdir Allah Ta’ala, kemudian dia bersabar dan mengharapkan (balasan pahala dari Allah), disertai (perasaan) tunduk berserah diri kepada ketentuan Allah Ta’ala tersebut, maka Allah Ta’ala akan memberikan petunjuk ke (dalam) hatinya dan menggantikan musibah dunia yang menimpanya dengan petunjuk dan keyakinan yang benar dalam hatinya, bahkan Allah Ta’ala akan menggantikan apa yang hilang darinya dengan sesuatu yang lebih baik baginya.”

Semoga mangsa-mangsa banjir di seluruh negara dapat bersabar dan diberikan kekuaran serta dikurniakan ganti yang lebih baik kelak atas segala kehilangan yang telah menimpa. Seluruh warga Malaysia disarankan untuk terus berdoa dan bermunajat kepada-Nya agar diberikan segala kebaikan dan keselamatan kepada seluruh rakyat Malaysia, serta berganding bahu dan tenaga dalam membantu mangsa-mangsa banjir bagi meringankan beban mereka dari segenap aspek mengikut kemampuan masing-masing.


اللَّهُمَّ حَوَالَيْنَا ، وَلا عَلَيْنَا ، اللَّهُمَّ عَلَى الآكَامِ ، وَالظِّرَابِ ، وَبُطُونِ الأَوْدِيَةِ ، وَمَنَابِتِ الشَّجَرِ
“Ya Allah, curahkanlah hujan kepada kami tetapi janganlah membahayakan kami; Ya Allah, curahkanlah hujan di atas bukit-bukit, pergunungan, lembah-lembah dan hutan belantara.” [Sahih Bukhari (no:1014), Sahih Muslim (no: 897)]


ABDUL RAHMAN AL-AZMI,

YDP PERSATUAN PELAJAR MALAYSIA RIYADH (PPMR)

Khamis, 16 Oktober 2014

Waktu Mustajab Doa Yang Sering Kita Abaikan


Sudah menjadi kebiasaan umat Islam, khususnya di Nusantara, dengan melazimi mengangkat tangan dan berdoa kepada Ilahi selepas setiap kali selesai menunaikan solat, tidak kira solat fardhu mahupun solat sunat.

Tahukah anda sebenarnya ada satu masa atau keadaan yang merupakan waktu yang sangat mustajab untuk berdoa, tetapi amat jarang diamalkan, bahkan mungkin ramai yang tidak pernah mengetahuinya.

Waktu tersebut adalah ketika di akhir solat, dan secara khususnya adalah pada waktu antara selepas membaca Tasyahud Akhir dan sebelum memberi Salam Pertama.

Mungkin ramai yang tergesa-gesa untuk menghabiskan solat terutamanya ketika membaca Tasyahud Akhir disebabkan oleh perkara-perkara duniawi, tetapi ketika itu jugalah terdapat waktu mustajab untuk berdoa yang sering kita abaikan dan lalaikan.

Terdapat banyak doa yang boleh diamalkan untuk dibaca ketika itu bersandarkan kepada hadith-hadith Nabi yang sahih. Berikut adalah sebahagian daripada beberapa hadith yang mekhususkan waktu tersebut sebagai waktu untuk berdoa serta doa-doa yang diajar oleh Nabi untuk kita baca pada waktu tersebut.


أبي بكر الصديق رضي الله عنه أنه قال للنبي صلى الله عليه وسلم:  عن
علمني دعاء أدعو به في صلاتي قال: قل: "اللهم إني ظلمت نفسي ظلما كثيرا ولا يغفر الذنوب إلا أنت فاغفر لي مغفرة من عندك وارحمني إنك أنت الغفور الرحيم" (صحيح البخاري: 6326)

Daripada Abu Bakar as-Siddiq radhiyallahu 'anhu, sesungguhnya beliau telah berkata kepada Nabi sollallahu 'alaihi wasallam: Ajarkanku doa yang aku boleh membacanya dalam solatku. Rasulullah berkata: Katakanlah: "Ya Allah, sesungguhnya aku telah menzalimi diriku dengan kezaliman yang banyak dan tiada yang mengampunkan dosa-dosa kecuali Kamu, maka ampunilah aku kerana keampunan adalah dari sisi-Mu, dan rahmatilah aku. Sesungguhnya Kamu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang" (Sahih al-Bukhari: 6326)



عن معاذ رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم أخذ بيده وقال: يا معاذ والله إني لأحبك فقال: أوصيك يا معاذ لا تدعن في دبر كل صلاة تقول: اللهم أعنى على ذكرك وشكرك وحسن عبادتك (سنن أبي داود: 1522)

Daripada Muaz radhiyallahu 'anhu, sesungguhnya Rasulullah sollahu'alaihi wasallam telah mengambil tangannya dan bersabda: Wahai Muaz, demi Allah sesungguhnya aku mencintaimu, maka Baginda bersabda: Aku wasiatkan kepada kamu wahai Muaz, janganlah kamu tinggalkan doa pada akhir setiap solat, bacalah: "Ya Allah, bantulah aku untuk sentiasa mengingati-Mu, dan menyukuri-Mu, dan beribadah kepada-Mu dengan baik" (Sunan Abu Daud: 1522) 


 قَال: قَالَ رَسُولُ اللَّه صلى الله عليه وسلم ˓عن أبي هريرة رضي الله عنه
إِذَا فَرَغَ أَحَدُكُمْ مِنَ التَّشَهُّدِ فَلْيَتَعَوَّذْ بِاللَّهِ مِنْ أَرْبَعٍ˓ يقول : اللهم إني أعوذبك مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ ، ومن َعَذَابِ الْقَبْرِ ، ومن َفِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ ، ومن َشَرِّ فتنة الْمَسِيحِ الدَّجَّال (صحيح مسلم: 588)

Daripada Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu, beliau telah berkata, Rasulullah sollallahu 'alaihi wasallam telah bersabda:  Jika salah seorang daripada kamu selesai bertasyahud, maka mintalah perlindungan kepada Allah daripada 4 perkara: "Ya Allah, sesungguhnya aku memohon perlindungan-Mu daripada azab api Neraka,  dari azab kubur,  dari fitnah kehidupan dan kematian, dan dari fitnah kejahatan al-Masih Dajjal"  (Sahih Muslim; 588)


عن سعاد بن أبي وقاص رضي الله عنه˓ قال: إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَتَعَوَّذُ مِنْهُنَّ دُبُرَ الصَّلَاةِ :"اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْجُبْنِ، وَأَعُوذُ بِكَ أَنْ أُرَدَّ إِلَى أَرْذَلِ الْعُمُرِ، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ فِتْنَةِ الدُّنْيَا، وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْر" (صحيح البخاري: 2822)

Daripada Sa'ad Bin Abi Waqqas radhiyallahu 'anhu, beliau telah berkata, sesungguhnya Rasulullah sollallahu 'alaihi wasallam telah memohon perlindungan pada akhir solat dengan: "Ya Allah, sesungguhnya aku memohon perlindungan kepada-Mu daripada sikap pengecut, dan aku memohon perlindungan kepada-Mu daripada dikembalikan ke usia yang terhina, dan aku memohon perlindungan kepada-Mu daripada fitnah dunia, dan aku memohon perlindungan kepada-Mu daripada azab kubur" (Sahih Bukhari: 2822)


عن علي بن أبي طالب رضي الله عنه˓ عن الرسول الله صلى الله عليه وسلم:".......... ثم يكون من آخر ما يقول بين التشهد والتسليم:" اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِيْ مَا قَدَّمْتُ وَمَا أَخَّرْتُ، وَمَا أَسْرَرْتُ وَمَا أَعْلَنْتُ، وَمَا أَسْرَفْتُ وَمَا أَنْتَ أَعْلَمُ بِهِ مِنِّيْ. أَنْتَ الْمُقَدِّمُ وَأَنْتَ الْمُؤَخِّرُ لاَ إِلَـهَ إِلاَّ أَنْتَ" (صحيح مسلم: 771)

Daripada Ali Bin Abi Tolib radhiyallahu 'anhu, daripada Rasulullah sollallahu 'alaihi wasallam: ".......... kemudian pada akhir solat, apa yang diucapkan antara tasyahud dan salam: "Ya Allah, ampunilah (dosa) aku atas apa yang aku cepatkan dan atas apa yang aku lewatkan, dan atas apa yamg aku rahsiakan dan atas apa yang aku nampakkan, dan atas apa yang aku lakukan secara berlebihan. dan atas apa yang Kamu lebih mengetahui daripadaku. Kamu yang Maha Mendahulukan dan Maha Mengakhirkan, tiada Tuhan yang berhak disembah melainkan Kamu" (Sahih Muslim: 771)


عن محجن بن الأدرك رضي الله عنه قال: أن رسول الله صلى الله عليه وسلم دخل المسجد˓ إذا رجل قد قضى صلاته وهو يتشهد˓ فقال: " اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ يَا اَللهُ بِأَنَّكَ الْوَاحِدُ اْلأَحَدُ الصَّمَدُ الَّذِيْ لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُوْلَدْ وَلَمْ يَكُنْ لَهُ كُفُوًا أَحَدٌ، أَنْ تَغْفِرَ لِيْ ذُنُوْبِيْ إِنَّكَ أَنْتَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ" فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم: قد غفر الله له˓ ثلاثا. (صحيح النسائي:1300)
  
Daripada Mihjan Bin al-Adrak radhiyallahu 'anhu, beliau telah berkata, sesungguhnya Rasulullah sollallahu 'alaihi wasallam telah memasuki masjid di mana ketika itu terdapat seorang lelaki menunaikan solat dan dia sedang bertasyahud, maka lelaki tersebut menyebut: "Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu Ya Allah, dengan bersaksi bahawa Kamu adalah Tuhan Yang Maha Esa, Yang Maha Tunggal tidak memerlukan sesuatu, bahkan segalanya memerlukan-Mu, Yang tidak beranak-pinak dan tidak diperanakkan, dan tiada seorang pun yang menyerupai-Mu, aku memohon keampunan dosa-dosaku. Sesungguhnya Kamu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang". Maka Rasulullah sollallahu 'alaihi wasallam bersabda: Allah telah mengampunkan dosa lelaki tersebut (disebut sebanyak 3x). (Sahih an-Nasaie: 1300)

Semoga kita dapat mengamalkan salah satu Sunnah yang kurang diamalkan dalam masyarakat, tetapi sebenarnya sangat memberi kesan ke dalam kehidupan umat Islam di dunia dan akhirat.

Selasa, 5 Ogos 2014

Temuduga Pengambilan Pelajar Baru Universiti Qassim


Jangan lepaskan peluang untuk menuntut ilmu di salah satu universiti terkemuka di Arab Saudi.


Sabtu, 11 Januari 2014

Peluang untuk Melabur dalam Saham yang Terus Mengalir!


-MTQI@DPP sedang dalam proses pengubahsuaian dan penambahbaikan-

Alhamdulillah, Maahad Tahfiz al-Islah Desa Pinggiran Putra (MTQI@DPP) telah mula beroperasi pada 1 Januari 2012 bagi kanak-kanak yang berumur 8 hingga 12 tahun untuk menghafaz ayat-ayat suci al-Qur'an. Selepas 2 tahun beroperasi, MTQI@DPP kini menerima banyak permohonan daripada masyarakat untuk belajar di sini.

Bagi memberikan keselesaan kepada para pelajar untuk pengajian hafazan al-Qur'an dan pengajian subjek-subjek diniyyah/akademik, pengubahsuaian dan penambahbaikan MTQI@DPP kini sedang dilaksanakan. Projek ini melibatkan kos perbelanjaan sebanyak RM27,000.

Sehubungan dengan itu, sumbangan daripada pihak tuan/puan adalah amat dialu-alukan. Sebarang sumbangan bolehlah disampaikan secara tunai atau cek (atas nama KANIZAR BINTI IBRAHIM) atau bank-in kepada:

AKAUN BANK ISLAM (12038025158263 - atas nama Kanizar Binti Ibrahim) atau
AKAUN MAYBANK ISLAMIC (566010602351 - atas nama Al-Azmi Bin Bakar)

Sebarang pertanyaaan, boleh hubungi:
Tel: 019-3063370/ 019-2703370/ 03-89121042

atau melalui e-mel: kanizar.az@gmail.com/ hj.alazmi@gmail.com


Semoga segala amalan kita diterima disisi-Nya. Kita tidak tahu amalan apakah yang akan membantu kita di Akhirat kelak. Berlumba-lumbalah untuk melakukan kebaikan dari segenap segi dan ruang yang ada.
"Perumpamaan orang yang menginfakkan hartanya di jalan Allah seperti sebutir biji yang menumbuhkan tujuh tangkai, pada setiap tangkai ada seratus biji. Allah melipatgandakan bagi sesiapa yang Dia kehendaki, dan Allah Maha Luas lagi Maha Mengetahui" (surah al-Baqarah: 261)
Maahad Tahfiz Al-Qur'an al-Islah Kampus Desa Pinggiran Putra (MTQI@DPP)
22, Jalan Pinggiran Putra 4/8, Desa Pinggiran Putra, 43000 Kajang, Selangor.
 Nombor pendaftaran JAIS: 0111/99