Sabtu, 26 Januari 2008

Penyakit yang Menyerang Masyarakat Kampus


“Dan siapakah yang lebih baik perkataanya daripada mereka yang menyeru manusia ke jalan Allah serta beramal soleh seraya berkata, aku dari kalangan orang-orang Muslim” (Surah Fussilat :33)

Usia remaja merupakan suatu tempoh masa yang amat mencabar. Ramai yang tergelincir daripada landasan sebenar akibat terpedaya oleh usia remaja yang kelihatannya amat indah. Bagi yang berjaya melepasi peringkat usia yang mencabar ini, mereka akan melangkah ke alam baru iaitu alam kampus. Di sinilah setiap remaja yang berjaya melepasi halangan tersebut akan membina impian tersendiri untuk mengusai bidang-bidang masing.

Dan berilah peringatan, sesungguhnya peringatan itu memberi manfaat untuk orang-orang Mukmin” (Az-Dzariyaat: 55)

Merujuk kepada tajuk di atas, penulis bukanlah orang yang paling layak untuk memberi peringatan apatah lagi kritikan. Tulisan bukanlah untuk ditujukan kepada individu-individu tertentu ataupun mana-mana organisasi. Tulisan ini hanya untuk membuka minda khususnya mahasiswa untuk terus berfikir dan mengkaji baik buruknya fenomena yang kian ‘menjadi’ di kalangan mahasiswa.

Tidak dinafikan alam kampus merupakan alam yang amat berbeza berbanding dengan alam persekolahan. Di kampus, anda akan bercampur dengan rakan-rakan yang datangnya dari pelbagai latar belakang, loghat dan adat. Satu yang pasti, semuanya adalah insan-insan yang menjadi harapan untuk menerajui negara sedikit masa nanti. Oleh itu, alam kampus merupakan medan terbaik untuk mengasah bakat terpendam yang bakal di‘letus’kan kelak. Salah satu alat peledak yang terbaik adalah dengan berpersatuan. Berpersatuan amat penting bagi mahasiswa yang bakal menghadapi pelbagai cabaran di masa hadapan. Salah satu kebaikan yang sudah sekian maklum apabila aktif berpersatuan ialah ia boleh melatih seseorang itu untuk menguruskan organisasi. Skil dalam menguruskan organisasi amat penting sebagai persediaan untuk menguruskan pelbagai organisasi dalam sektor awam atau swasta apabila seseorang itu terjun ke dalam masyrakat kelak.

Selain itu, berpersatuan juga dapat melatih mahasiswa untuk menjadi seorang yang lebih berdisiplin dari segenap segi termasuk pengurusan masa, cara berkomunikasi dan cara penampilan. Seseorang yang aktif berpersatuan kebiasaanya lebih bijak menguruskan masa berbanding seseorang yang tidak aktif berpersatuan. Mereka lebih banyak belajar dengan sendirinya untuk menyusun jadual hidup seharian berbanding mahasiswa-mahasiswa yang kurang aktif berpersatuan yanag mana banyak menghabiskan masa yang kosong dengan aktiviti-aktiviti yang kurang berfaedah. Berpersatuan juga dapat membantu meningkatkan teknik komunikasi dan bersosial. Dua teknik ini amat penting bagi mahasiswa kerana ia merupakan satu bonus tambahan untuk mendapatkan kerjaya dan meyakinkan bakal majikan untuk mendapatkan kerjaya yang diidam-idamkan di masa hadapan apatah lagi jika mahasiswa tersebut mengambil bidang-bidang yang ‘kritikal’ yang mana memerlukan banyak interaksi dengan masyarakat. Sebenarnya, banyak lagi faedah dan kelebihan yang diperoleh apabila seseorang itu aktif berpersatuan dan rasanya tidak perlu dipanjangkan lagi perbincangan dan penjelasan yang sudah sedia maklum.

Setiap kelebihan pasti ada kekurangan. Tiada yang sempurna dalam hidup ini. Begitulah juga dengan aktiviti yang dinamakan berpersatuan. Berpersatuan tidak selamanya membawa kebaikan. Malah jika disalahgunakan, ia membawa banyak keburukan dan mudarat kepada mahasiswa itu sendiri. Mungkin kita tidak menyedarinya, tetapi sebenarnya mungkin ia telah berlaku dalam diri kita atau masyarakat di sekililing kita.

Terdapat banyak penyakit yang melanda mahasiswa-mahasiswa yang bergiat aktif dalam persatuan. Antara penyakit yang popular adalah penyakit lewat datang ke kuliah. Kita mungkin boleh ber‘husnuzon’ bahawa mereka ini mungkin terlalu sibuk dengan tugasan, tanggungjawab yang berat dan ‘meeting’, tetapi sekadar bertanya, adakah beradab jika kita memasuki kuliah dikala pensyarah sudah memulakan sesi pembelajaran? Jika hendak dibandingkan dengan adab menuntut ilmu golongan yang terdahulu yang mencari guru, memang jauh perbezaannya dengan trend masa kini. Bukan sahaja guru terpaksa menunggu, malah terpaksa memulakan sesi pembelajaran terlebih dahulu kerana terlampau lama menunggu. Lebih memburukkan keadaan, kadang-kadang gejala ini berlaku hampir setiap hari sehingga pensyarah-pensyarah melabelkan mereka sebagai ‘mat lambat’ dan ‘minah lembap’. Sedarlah wahai bakal pemimpin agama dan negara. Sesibuk mana pun, kita tetap ada tanggungjawab yang lebih utama sebagai seorang pelajar dan penuntut ilmu dimana adab menuntut ilmu haruslah ditekankan sebagai wasilah untuk berjaya di kemudian hari. Kita boleh menghebohkan bahawa kitalah orang yang paling sibuk, tetapi kita tidaklah sesibuk pensyarah-pensyarah yang sudah berkeluarga dan mempunyai tanggungan, malahan sesetengahnya terpaksa memandu seawal jam 6.30 pagi tetapi tetap mampu tiba tepat pada masanya berbanding dengan kita yang hanya dipikulkan dengan sedikit tanggungjawab dan hanya perlu berlenggang untuk ke tempat kuliah, tetapi masih lagi lewat. Malulah wahai saudara-saudaraku!!

Kesinambungan daripada penyakit di atas bagi insan-insan yang aktif berpersatuan ialah sering tidak ‘berkesempatan’ untuk menyiapkan tugasan dan assignment yang diberikan oleh pensyarah. Alasan yang sama diberikan. Terlau sibuk. Jika ada yang lebih ‘kreatif’, assignment rakan menjadi penyelamat terbaik untuk dicopy bagi mengelakkan nama seorang ‘pemimpin’ tercemar akibat daripada tidak menyiapakan tugasan yang diberikan. Akhirnya, ‘pemimpin’ yang mendapat nama sebagai seorang yang bijak menguruskan masa antara masa study dan kerja. Padahal, assignment yang dicopy sepenuhnya itu merupakan hasil titik peluh rakan-rakan yang dianggap pasif dan tidak berkebolehan. Begitulah corak kehidupan seharian sesetengah ‘pemimpin’ yang dianggap berkaliber dimata orang ramai..

Selain itu, ‘orang-orang yang sibuk’ ini selalunya juga terkenal sebagai kaki-kaki skip kuliah. Mungkin alasan mereka ini lebih bermaruah daripada kaki-kaki game dan kaki-kaki tidur yang juga sering tuang kuliah. Dengan sehelai ‘excuse letter’ yang dibangga-banggakan, mereka ini tanpa segan silu untuk tidak menghadirkan diri ke kuliah walhal adakalanya tugasan itu hanya tugasan kecil dan tidak perlu disegerakan. Oleh kerana tugasan ini hadir pada masa yang sama dengan masa kuliah bagi subjek-subjek yang kurang diminati dan tidak dianggap penting, memberikan sehelai ‘excuse letter’ bagaikan menyorongkan bantal kepada orang yang mengantuk. Hasilnya, kebanyakannya ‘pemimpin-pemimpin’ ini telah menerima ‘surat cinta’ daripada pensyarah-pensyarah yang tidak tahan dengan tabiat buruk mereka. Wahai pembela agama, janganlah membaluti perkara yang suci dengan perkara yang jijik. Tidak hadir ke kuliah secara kerap atas alasan kerja bukanlah suatu budaya yang harus dicontohi. Malah, ia boleh mendatangkan fitnah kepada individu dan persatuan tersebut.

“ Sesungguhnya amal-amal kebajikan itu menghapuskan kejahatan..” (Surah Huud: 114)
Hasil daripada penyakit-penyakit yang disebutkan sebelum ini menyebabkan terhasilnya satu natijah baru yang memberi impak yang lebih besar kepada kehidupan dan masa hadapan mahasiswa. Aktif dalam berpesatuan tanpa langkah yang betul boleh menyebabkan penurunan prestasi belajar. Malah, tidak mengejutkan dan sering berlaku kepada ‘pemimpin-pemimpin’ yang begitu disegani dalam organisasi ditendang keluar daripada universiti. Sesetengahnya mungkin agak bernasib baik kerana hanya dihukum dengan hukuman yang agak ringan iaitu repeat paper. Penyakit ini amat berbahaya kerana pemimpin yang diharap untuk membela agama, negara dan bangsa serta menjadi contoh teladan untuk generasi seterusnya telah terkandas di tengah medan pertempuran akibat daripada salah percaturan. Akibatnya, generasi akan datang akan mengambil contoh-contoh ikutan yang kurang baik sebagai idola mereka akibat daripada ketandusan pemimpin yang berkaliber dalam oranisasi dan akademik.

Kita sering mendengar ceramah-ceramah dan motivasi-motivasi yang mengatakan bahawa menyibukkan diri dengan aktiviti berpersatuan ini dapat mengelakkan penyakit hati yang sering menyerang para remaja. Sebenarnya, berpersatuan juga boleh menyebabkan penyakit hati. Kenapa penulis mengatakan begitu? Penyakit hati merupakan penyakit yang sangat halus yang tidak bisa dilihat oleh mata kasar tetapi panahannya sungguh berbisa. Dimulakan dengan meeting pertama sebagai medan untuk saling berkenalan dan dilanjutkan lagi dengan permainan mata di meeting seterusnya. Apabila bidang kerja masing-masing telah diberikan, mesej-mesej kerja mewarnai dan menghalalkan perhubungan melalui ‘sms’. Perhubungan ini berlanjutan walaupun program yang menemukan mereka sudah lama selesai hingga melahirkan bibit-bibit kasih seterusnya menyebabkan ‘cinta murahan’ mula bersemi. Ini mungkin hanyalah contoh khayalan penulis. Ia mungkin pernah terjadi, mungkin juga tidak pernah terjadi. Mungkin juga terdapat peristiwa-peristiwa lain yang lebih advance dan romantis bagi mereka yang aktif berpersatuan. Maka, akhirnya terhasillah sebuah ikatan ‘kasih sayang’ atas nama ukhuwwah fillah yang dianggap lebih ‘islamik’ dan menurut syarak.

Daripada Abdullah Bin Umar R.A, bahawasanya Rasullulah S.A.W bersabda: “Sesungguhnya Allah memaafkan bagiku dari umatku akan kesilapan dan kelupaan dan apa yang dipaksakan mereka atasnya”
(Hadith Hasan, diriwayatkan oleh al-Baihaqi dan Ibn Majah, dipetik daripada kitab Hadith 40, syarahan Imam Nawawi)

“Hai Tuhan kami! Janganlah Engkau siksa kami jika kami lupa atau kami tersalah” (Surah Al-Baqarah: 286)

Wahai saudara-saudara yang seaqidah denganku, sesungguhnya sesuatu perkara itu boleh berubah hukumnya mengikut keadaan. Aktiviti berpersatuan pada dasarnya adalah suatu yang harus kepada mahasiswa tetapi ia boleh berubah kepada wajib, makruh atau haram. Diharapkan mahasiswa-mahasiswa yang bijak pandai dapat membezakan mengikut awlawiyyat sesuatu perkara tersebut seperti yang telah digariskan oleh Sheikh Yusuf Abdulah Al-Qaradhawi dalam kitab karangan beliau, Fiqh Awlawiyyat. Semoga tulisan ini memberi sedikit manfaat kepada kita yang sering terleka. Jika ia tidak berlaku kepada diri kita, mungkin ada rakan-rakan lain yang memerlukan kesedaran daripada kita. Marilah kita mengorak langkah ke arah pembaikan diri dan diri rakan-rakan.

“Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan untuk umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji)…” (Surah Ali ‘Imran:110)

Berfikir Dahulu Sebelum Memulakan Langkah


Jodoh pertemuan di tangan Tuhan, hanya belum sampai masanya.

Ia bagai menanti jambatan untuk ke seberang. Kalau panjang jambatannya jauhlah perjalanan kita. Ada orang yang jodohnya cepat sebab jambatannya singkat. Usia 25 tahun rasanya belumlah terlalu lewat. Dan usia 35 tahun belum apa-apa kalau sepanjang usia itu telah digunakan untuk membina kecemerlangan dan berbakti kepada masyarakat ataupun sibuk berada di atas medan dakwah.

Nyatakanlah perasaan dan keinginan anda itu dalam doa-doa lewat sembahyang. Allah Maha Mendengar. Wanita baik untuk lelaki yang baik, sebaliknya wanita jahat untuk lelaki yang jahat. itu janji tuhan yang telah termaktub di dalam surah An-Nuur. Biar lambat bertemu jodoh asalkan mendapat Mr Right dan biar seorang diri daripada menjadi mangsa lelaki atau wanita yang tidak beriman kemudian nanti.

Kita mudah tersilap menafsir kehidupan ini. Kita selalu menyangka, aku pasti bahagia kalau mendapat ini dan ini. Hakikatnya, apabila kita benar-benar memperoleh apa yang kita inginkan itu, ia juga datang bersama masalah.

Kita selalu melihat orang yang memandu kereta mewah dan terdetiklah di hati kita, bahagianya orang itu. Hakikatnya apabila kita sendiri telah memiliki kereta mewah kita ditimpa pelbagai kerenah.

Tidak mustahil pula org yang memandu kereta mewah (walaupun sebenarnya tak mewah) terpaksa membayar lebih tatkala berhenti untuk membeli durian di tepi jalan. Orang lain membeli dengan harga biasa, dia terpaksa membayar berlipat ganda.

Ketika anda terperangkap dalam kesesakan jalan raya, motosikal mencelah-celah hingga mampu berada jauh di hadapan. Anda pun mengeluh, alangkah baiknya kalau aku hanya menunggang sebuah motosikal seperti itu dan cepat sampai ke tempat yang dituju. Padahal si penunggang motosikal mungkin sedang memikirkan bilakah dia akan memandu kereta ditengah-tengah bandar raya.

Bukan semua yang anda sangka membahagiakan itu benar-benar membahagiakan. Bahagianya mungkin ada tapi deritanya juga datang sama. Semua benda, pasti ada baik buruknya. Demikian juga perkahwinan.

Ia baik sebab ia dibenarkan oleh agama, sunnah Nabi, sebagai saluran yang betul untuk melepaskan syahwat disamping membina sahsiah dan sebagainya, tapi ia juga boleh menjadi suatuyang buruk. Buktinya, ramai orang yang berkahwin hidupnya semakin tidak terurus. Ramai orang menempah neraka sebaik sahaja melangkahkan kaki ke alam berumahtangga.

Bukankah dengan Ijab dan Kabul selain menghalalkan hubungan kelamin, tanggungjawab yang terpaksa dipikul juga turut datang bersama? Bukankah apabila anda gagal melaksanakannya, anda membina dosa seterusnya jambatan ke neraka? Berapa ramaikah yang menyesali perkahwinan masing-masing padahal dahulunya mereka bermati-matian membina janji, memupuk cinta kasih malah ada yang sanggup berkorban apa sahaja asalkan segala impian menjadi nyata.

Jika tidak sanggup untuk bergelar isteri atau suami, tidak usah berkahwin dulu. Jika merasakan diri belum cukup ilmu untuk bergelar ibu ataupun ayah, belajarlah dulu. Jika rasa-rasa belum bersedia untuk bersabar dengan kerenah pasangan dan anak-anak, carilah dulu kesabaran itu. Jangan berkahwin dahulu sebab kenyataannya ramai yang tidak bersedia untuk melangkah tetapi telah melompat, akhirnya jatuh terjerumus dan tidak jumpa akar berpaut tatkala cuba mendaki naik.

Berkahwin itu indah dan nikmat bagi yang benar-benar mengerti tuntutan-tuntutannya. Berkahwin itu menjanjikan pahala yang tidak putus bagi yang menjadikannya gelanggang untuk mengukuhkan iman, mencintai Tuhan dan menjadikan syurga sebagai matlamat. Berkahwin itu sempadan dari ketidaksempurnaan insan kepada kesempurnaan insan - bagi yang mengetahui rahsia2nya.

Berkahwinlah anda demi Tuhan dan Nabi-Nya, bukan berkahwin kerana perasaan dan mengikut kebiasaan. Jodoh usah terlalu dirisaukan, tiba masanya ia akan datang menjemput, namun perlu juga anda membuka lorong2nya agar jemputan itu mudah sampai dan tidak terhalang.

Kadang2 Allah sembunyikan matahari. Dia datangkan petir dan kilat. Kita menangis dan tertanya-tanya, ke mana hilangnya sinar. Rupa-rupanya, Allah nak hadiahkan kita pelangi yang lebih berseri.

Berfikirlah dulu sebelum mengorak langkah. Apabila anda sudah yakin dengan langkahan yang dibuat, teruskan melangkah..Usah berlengah.

Kisah Pendayung Sampan & Professor


Pada suatu hari, seorang Professor yang sedang membuat kajian tentang lautan menumpang sebuah sampan. Pendayung sampan itu seorang tua yang begitu pendiam. Professor memang mencari pendayung sampan yang pendiam agar tidak banyak bertanya ketika dia sedang membuat kajian.

Dengan begitu tekun Professor itu membuat kajian. Diambilnya sedikit air laut dengan tabung uji kemudian digoyang-goyang; selepas itu dia menulis sesuatu di dalam buku. Berjam-jam lamanya Professor itu membuat kajian dengan tekun sekali. Pendayung sampan itu mendongak ke langit.Berdasarkan pengalamannya dia berkata di dalam hati, "Hmm..hari nak hujan."

"OK, semua sudah siap, mari kita balik ke darat" kata Professor itu. Pendayung sampan itu akur dan mula memusingkan sampannya ke arah pantai. Hanya dalam perjalanan pulang itu barulah Professor itu menegur pendayung sampan.

"Kamu dah lama kerja mendayung sampan?" Tanya Professor itu. "Hampir semur hidup saya. " Jawab pendayung sampan itu dengan ringkas. "Seumur hidup kamu?" Tanya Professor itu lagi. "Ya". "Jadi kamu tak tahu perkara-perkara lain selain dari mendayung sampan?" tanya Professor itu. Pendayung sampan itu hanya menggelengkan kepalanya.

Masih tidak berpuas hati, Professor itu bertanya lagi, "Kamu tahu geografi?." Pendayung sampan itu menggelengkan kepala. "Kalau macam ni, kamu dah kehilangan 25 peratus dari usia kamu." Kata Professor itu lagi, "Kamu tahu biologi?" Pendayung sampan itu menggelengkan kepala."Kasihan". Kamu dah kehilangan 50 peratus usia kamu. "Kamu tahu fizik?" Professor itu masih lagi bertanya. Seperti tadi, pendayung sampan itu hanya menggelengkan kepala. "Kalau begini, kasihan, kamu sudah kehilangan 75 peratus dari usia kamu.

Malang sungguh nasib kamu, semuanya tak tahu. Seluruh usia kamu dihabiskan sebagai pendayung sampan." Kata Professor itu dengan nada mengejek dan angkuh. Pendayung sampan itu hanya berdiam diri.

Selang beberapa minit kemudian, tiba-tiba hujan turun. Tiba-tiba saja datang ombak besar. Sampan itu dilambung ombak besar dan terbalik. Professor dan pendayung sampan terpelanting. Sempat pula pendayung sampan itu bertanya, "Kamu tahu berenang?" Professor itu menggelengkan kepala.

"Kalau macam ini, kamu dah kehilangan 100 peratus nyawa kamu." Kata pendayung sampan itu sambil berenang menuju ke pantai.

Moral cerita:
Dalam hidup ini IQ yang tinggi belum tentu boleh menjamin kebahagiaan kehidupan. Tiada gunanya kita pandai dan tahu banyak perkara jika tidak mengetahui perkara-perkara penting dalam kehidupan. Adakalanya orang yang kita sangka bodoh itu rupanya lebih berjaya daripada kita. Dia mungkin bodoh dalam bidang yang tidak ada kena mengena dengan kerjayanya, tetapi "MASTER" dalam bidang yang diceburi. Jadi, carilah ilmu sebanyak mungkin dari semua bidang dan yang paling penting, mengamalkan ilmu yang ada dan tawadhuk dengannya.

Sabtu, 12 Januari 2008

Peperangan Khandaq



Peperangan ini juga dinamakan dengan peperangan Al-Ahzab. Peperangan ini telah berlaku pada bulan Syawal, tahun ke-5 Hijrah. Ini adalah mengikut apa yang ditegaskan berdasarkan pendapat yang kuat oleh Ibnu Ishaq, ‘Urwah Bin Al-Zubair, Qatadah, Al-Baihaqi dan Jumhur ‘Ulama’ Sirah, dan dikatakan juga ianya berlaku pada tahun keempat Hijrah. Tarikh ini juga ditegaskan oleh Musa Bin ‘Aqabah dan diriwayatkan oleh Al-Bukhari dan diikuti oleh Imam Malik.

Dalam peperangan ini, tentera Islam telah berjaya memenanginya dengan menggunakan idea yang telah dicadangkan oleh Salman Al-Farisi r.a. Peperangan ini berpunca (sebagaimana yang diriwayatkan) dari pengkhianatan kaum Yahudi dan tipu muslihat mereka. Mereka yang menyalakan api peperangan itu dan merekalah yang mengumpulkan barisan Musyrikin Mekah. Kerja jahat seperti ini tidak terbatas kepada kaum Bani Nadhir yang telah diusir keluar dari Madinah sahaja, malah kerja-kerja seperti ini turut dilakukan oleh Bani Quraizhah sedangkan mereka masih terikat dengan perjanjian dan perhubungan kaum Muslimin dan tidak ada sesuatu pun kegiatan kaum Muslimin yang mengancam mereka hingga mendesak mereka melanggar perjanjian dan ikatan merela itu.


Di sini dapat kita ambil sejumlah pengajaran dan pedoman untuk dijadikan contoh bagi umat masa kini. Antaranya ialah:-

i) Rasulullah s.a.w. tidak mengarahkan kaum Muslimin sahaja untuk menggali kubu, sebaliknya Baginda s.a.w.sendiri turut bersama-sama telah berhempas pulas memerah tenaga bersama seluruh kaum Muslimin di kalangan para sahabatnya. Badan Baginda s.a.w. yang diselaputi dengan tanah dan debu sehingga tiada perbezaan diantara Baginda s.a.w. dan para sahabatnya. Inilah dia hakikat dalam menegakkan syari’at Islam bagi melaksanakan prinsip persamaan antara pemimpin dan yang dipimpin, di antara kaya dan miskin. Malah kita akan dapati bahawa seluruh cabang Syari’at Islam ditegakkan diatas konsep ini.

ii) Kesetiaan yang teradun dalam peribadi Rasulullah s.a.w. telah membawa kita untuk melihat betapa kecintaan Baginda s.a.w. terhadap para sahabatnya dan perasaan belas kasihan ke atas mereka di samping memberi gambaran lain mengenai perkara-perkara luar biasa dan mu’jizat yang dikurniakan Allah kepada utusanNya.

Dalam kisah perang Khandaq ini, Baginda s.a.w. sanggup mengikat batu-batu ke perutnya bagi menahan pedih kesakitan di perut Baginda s.a.w. kerana terlalu lapar. Baginda s.a.w. sentiasa bersabar menanggung dan menghadapi segala-galanya. Ini tidak lain tidak bukan adalah kerana rasa tanggungjawab Baginda s.a.w. terhadap risalah dan amanah yang ditaklifkan kepadanya.

Gambaran kecintaan Baginda s.a.w. terhadap para sahabatnya tidak dapat dibayangkan dengan bahasa percakapan apabila Baginda s.a.w. mengajak seluruh para sahabatnya menikmati masakan Jabir r.a. yang pada asalanya dimasak khas untuk Baginda s.a.w. dan beberapa sahabat lain sahaja.

Apa yang dikatakan mu’jizat dalam kisah ini ialah berkenaan kambing kecil Jabir r.a telah bertukar menjadi makanan yang berlimpahan, mengenyangkan beratus-ratus para sahabat dan masih banyak lagi berbaki. Justeru, Baginda telah meminta agar makanan tersebut dihidangkan kepada ahli keluarga Jabir r.a. dan disedekahkan kepada yang memerlukan. Sesungguhnya, mu’jizat luar biasa yang menakjubkan ini merupakan penghargaan Ilahi kepada Baginda s.a.w. bagi menggambarkan rasa sayang Baginda s.a.w. terhadap sahabat-sahabatnya.

iii) Bagaimana dan apakah caranya kaum Muslimin sehingga berjaya menetang kaum Musyrikin didalam peperangan ini?

Caranya dengan memohon restu kepada Allah s.w.t., memperbanyakkan doa dan tadarru’, sebagaimana yang diamalkan Baginda s.a.w. sepanjang masa apabila bertembung dengan seteru Allah s.w.t. atau semasa berada di medan jihad. Inilah cara yang sangat berkesan dan mengatasi faktor-faktor kebendaan lain. Cara ini tidak berkesan kecuali apabila telah ditegakkan di atas lunas-lunas yang dijaga dan dipelihara sesempurna yang mungkin.

Bagaimana pula dengan kaum Musyrikan yang kalah meskipun bilangan mereka terlalu ramai?
Ini berlaku lantaran kecekalan golongan Mu’min dan dengan kesabaran mereka serta penyerahan mereka sepenuhnya kepada Allah seperti mana yang telah disifatkan Allah di dalam kitabNya yang berfirman:

“Wahai orang-orang yang beriman, ingatlah akan nikmat Allah (yang telah dikurniakan) kepadamu ketika datang kepadamu tentera-tentera lalu kami kirimkan kepada mereka angin taufan dan tentera yang kamu tidak dapat melihatnya. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.” (Surah Al-Ahzab; 9)
Sumber: Kitab Fiqh Sirah II Karangan Dr. Sa'id Ramadan Al-Buti keluaran Dewan Pustaka Fajar (Cetakan 2005)

Cabaran Yang Menguatkan dan Membuka 1001 Peluang


Seorang yang berperibadi kuat seumpama besi waja, semakin menghadapi cabaran hidup, semakin teguh dan tajam untuk menghadapi hidup; sebaliknya, seorang yang berperibadi lemah laksana timah apabila terkena api ia akan hancur, apabila terketuk oleh cabaran hidup ia akan berkecai

Ayam kampung perlukan sepuluh orang untuk menangkapnya. Ia akan lari sekeliling kampung. Sepuluh orang mengepung di sana, menghambat di sini, menerpa di sana dan tersungkur di sini, namun ayam kampung masih gagah lari menyelamatkan diri. Setelah berhempas pulas sepuluh orang baru dapat menewaskan seekor ayam. Tatkala ayam itu disembelih, tiba-tiba ia bangkit, berjalan keliling rumah dengan kepalanya sekali-sekala terkulai ke bawah. Ia berjalan lagi hingga akhirnya rebah.Maka tamatlah riwayat seekor ayam kampung.

Seekor ayam bandar (sangkar) dikeluarkan dari dalam sangkar. Ia diletakkan di luar dan dibiarkan lepas. Ayam bandar ini terteleng-teleng, melihat sana, melihat sini. Kemudian dia melangkahkan kaki, masuk kembali ke dalam sangkarnya. Dia tidak pernah tahu bahawa selama mana berada di dalam sangkar semudah itu nyawanya akan melayang, selama mana dia berada di luar peluang untuk dia lari menyelamatkan diri lebih terbuka luas. Itulah berbezanya ayam kampung dengan ayam bandar.

Cabaran hidup telah menjadikan ayam kampung begitu bertenaga, berani dan punya wawasan, sedangkan ayam bandar tidak nampak peluang dan menjadi begitu lemah lagi malas. Kesusahan sentiasa menjadi penunu untuk seseorang itu muncul luar biasa bagus dan hebat sekali, sebaliknya kesenangan pasti akan menyebabkan kelemahan, bukan sahaja tubuh badan kadang-kadang dalam soal peribadahan. Orang yang hidup dalam tekanan adalah umpama besi waja. Ia keras dan sukar dikalahkan. Seseorang yang hidup dalam tekanan dan kepayahan sebenarnya sentiasa lebih kuat dan padu daripada mereka yang hidup dalam kesenangan. Maka itu, seorang yang miskin kadang-kadang lebih hebat peribadinya daripada seorang yang berada. Kekayaan adalah kekuatan dalam kelemahan, sedang kemiskinan kelemahan dalam kekuatan. Jadi, usahlah marah dengan keadaan jika anda tidak tergolong dalam kalangan orang senang.

Pada satu segi anda lebih kuat dan lebih hebat daripada orang senang. Kadang-kadang orang senang terlalu lemah hinggakan untuk menukar kepala paip yang sudah longgar perlukan orang kurang senang untuk melakukannya. Bukan disebabkan dia terlebih wang tetapi benar-benar kerana memang tidak pandai. Orang yang tidak pernah teruja oleh cabaran selalunya menjadi kian lemah sebaliknya orang yang hidup dalam ujian selalu bertambah kuat. Seorang gila selalunya tidak terurus segala hal, dia merayau-rayau dari satu tempat ke satu tempat. Pakaiannya tidak pernah berganti, makan minumnya apa-apa saja yang dijumpai. Tidurnya tidak menentu, tetapi dia kelihatan sihat. Jarang nampak orang gila terlantar sakit, tetapi hospital menjadi tumpuan orang normal dan hidup senang. Usah rasa tidak selesa dengan cabaran sebab cabaran sentiasa memberikan kekuatan. Hanya orang yang lemah akan menganggap cabaran melemahkan.

Cabaran bukanlah nasib malang tetapi ia membuka peluang. Jika peluang tidak terlihat ia tetap bernilai pengalaman. Pengalaman itu tidak ternilai harganya, ia tiada dijual, ia hanya ada pada orang yang mengalami. Semakin kesusahan itu mengetuk, semakin ia membentuk, ibarat seorang tukang emas menempa emas untuk dijadikan perhiasan wanita, semakin diketuk semakin berharga, semakin diketuk semakin tinggi harganya.

Apakah kita seperti emas yang sedang diketuk itu?
-Dr H.M Tuah-

Jumaat, 11 Januari 2008

Da'wah in Sport




MADRID — Malian Muslim footballer Frederic Kanoute, the striker of Spain's Seville FC, has saved the only mosque in the southern Spanish city of Seville from closure. Kanoute has paid 510,860 euros (some $700,000) so that fellow Muslims in Seville would not find themselves without a mosque, reported Agence France-Presse (AFP) Thursday, December 13.

The privately owned mosque was due to be sold after a contract to use the premises by the local Muslim population had expired. But Kanoute stepped in to purchase the building. The 30-year-old striker has not made any comment on the matter. But city authorities have confirmed that the property has been registered in Kanoute's name, according to the BBC Sport.

It is estimated that Kanoute has spent almost a year's salary to buy the mosque. Kanoute, one of the finalists for the 2007 BBC African Footballer of the Year award, moved in 2005 from French champion Lyon to Seville FC, the 2006-07 Spanish league's third and the holder of last season's cup championship.Grateful Spanish Muslims said they really appreciate Kanoute's moving gesture. "If it had not been for Kanoute then we would not have had a mosque on Fridays, which is the most holy day of the week for Muslims," a spokesman for the Islamic Community of Spain was quoted as saying by BBC Sport.

Kanoute, who has also created a foundation in his motherland Mali to help orphans, reverted to Islam 10 years ago. Last Ramadan, he impressed Spanish football fans by his unique performance though he was fasting. Kanoute was crowned last year the league's top scorer with 20 goals, outperforming football legends such as Brazilian Ronaldinho.

Kanoute, a practicing Muslim who regularly performs his prayers even in the locker room, refused last season to wear a jersey advertising for an internet gambling site, because gambling is forbidden in Islam. His team had to give him a brand-free jersey until he accepted wearing the sponsored jersey in return for money to an Islamic charity.
(Gambar kenangan ketika di Matrikulasi UIA, Perlawanan Akhir Kejohanan Terbuka Futsal)