Rabu, 9 Mei 2012

Mudah. Jangan Susahkan.



"Senangkanlah (permudahkanlah) dan jangan susahkan dan berilah khabar gembira dan jangan berikan khabar buruk (membuatkan orang lari daripadamu)." (HR Bukhari & Muslim).

Mudahkan. Jangan Susahkan.

Satu ungkapan yang bersandarkan hadith Baginda S.A.W. Namun, ia tidak semudah itu untuk diaplikasikan dalam kehidupan seharian.

Alhamdulillah, dengan izin-Nya, diriku berkesempatan membaca sebuah lagi buku daripada ribuan buku yang ditulis untuk membantu kita mengharungi dan memahami erti kehidupan. Bukunya berjudul "Mudahkan Jangan Susahkan", keluaran Galeri Ilmu, di bawah tema Tarbiah Rohani. Buku ini ditulis oleh Syed Alwi Alatas, seorang penulis  yang telah menulis beberapa buah buku termasuk sebuah  buku 'best seller' yang berjudul "Bila Allah Menduga Kita", keluaran Mustread. Beliau berasal daripada Indonesia, namun kini menetap di Malaysia dan sedang mengikuti pengajian Doktor Falsafah dalam bidang Sejarah dan Tamadun di Universiti Islam Antarabangsa Malaysia.

Buku berkulit putih ini mengandungi 270 muka surat dan 10 bab; setiap bab mengandungi beberapa sub-topik yang disusun bersesuaian dengan tema setiap bab.

Adakah buku ini menarik dan harus dibaca?

Membaca beberapa helaian pertama dalam buku ini, saya menjangkakan buku ini adalah seperti buku-buku yang pernah saya baca sebelum ini. Kebiasaannya, saya hanya mampu membaca untuk beberapa ketika sahaja, berhenti sebentar kerana kebosanan atau otak sangat berat dalam menghadam isi kandungan  buku tersebut, dan barulah boleh menyambung semula bacaan. Kadang-kadang tempoh berhenti itu lama, sehingga memakan masa berminggu-minggu.

Saya merasai kelainan apabila terus membelek helaian buku ini. Ayat yang mudah dan contoh yang pelbagai. Ayat yang mudah menjadikan otak tidak berat untuk menghadam, contoh yang pelbagai menghilangkan rasa bosan apabila membaca.

Buku ini secara umumnya, berkisarkan tentang dua perkataan, susah dan senang dalam kehidupan. Susah dan senang dilihat dari pelbagai sudut dan aspek. Jika senang, bagaimana untuk memanfaatkannya. Jika susah, bagaimana juga untuk memanfaatkannya. Penulis membawakan cerita bagi setiap sub-topik yang disentuh. Di akhir cerita, penulis akan memberi komentar  dari sudut pengajaran dan hikmah yang boleh digali dari setiap cerita yang dibawa.

Apa yang membuatkan buku ini sangat menarik adalah dari sudut cerita-cerita yang dibawa. Cerita yang dibawa datangnya dari pelbagai sumber yang menghasilkan perasaan yang berbeza. Adakalanya ketika di tengah-tengah pembacaan, saya rasa amat tersentuh dengan cerita yang dikongsi oleh penulis, adakalanya ceritanya agak lucu, adakalanya diri ini berasa sangat bersyukur atas segala kurniaan-Nya dan  adakalanya saya berasa sangat bersemangat. Semuanya kesan dari cerita-cerita yang dibawa oleh penulis yang bersumberkan pengalaman sendiri, pengalaman sahabat dan kenalan penulis, sirah anbiya', sirah Nabi Muhammad S.A.W., kisah sahabat-sahabat Baginda dan para tabi'en, kisah daripada al-Quran dan hadith Nabi S.A.W., dan kisah berinspirasi daripada tokoh-tokoh terdahulu, baik dari dunia Islam mahupun dunia Barat. Kepelbagaian sumber cerita-cerita yang dibawa sebenarnya  membawa pembaca kepada fokus yang sama, iaitu mudah, jangan susahkan.

Saya sangat terkesan dengan beberapa kisah yang telah dibawa penulis, antaranya kisah lelaki tua yang menjual Gado-Gado, kisah sahabat Nabi S.A.W. bernama Khabbab b. al-Aratt, kisah dari Surah al-Baqarah, ayat 67-71, pengemis Cak To dan kisah 2 penyair.  Kisah Khabbab dan kisah dari surah al-Baqarah adalah antara beberapa kisah yang pernah saya dengar sebelum ini, namun setelah membaca buku ini, ia telah membuka beberapa sudut pandang baru terhadap hikmah 2 peristiwa tersebut.

Buku ini telah membuka minda saya dan memberi sudut pandang yang baru terhadap kehidupan, terutamanya berkaitan dengan susah dan senangnya hidup ini. Buku ini sesuai untuk mereka yang sering diuji dengan kesusahan, sering menikmati kesenangan atau kadang-kadang merasakan diri ini tidak cukup kuat dengan sesetengah ujian yang menimpa. Sesuai untuk dibaca pada semua peringkat umur.

Kita sering terlupa jika berada dalam kesenangan, kita juga sering terlupa bahawa ramai lagi yang susah apabila kita diuji dengan sedikit kesusahan.

"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan begitu sahaja, seraya berkata: "kami  telah beriman", sedangakan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang terdahulu sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui siapa orang-orang yang benar dan mengetahui siapa orang-orang yang dusta" (al-Ankabut;2-3)

Rasullulah S.A.W. pernah berdoa: " Ya Allah!  Tidak ada kemudahan kecuali apa yang Engkau jadikan mudah, sedangkan yang susah juga dapat Engkau jadikan mudah apabila Engkau menghendakinya" (HR Ibn Hibban).

Mudahkan. Jangan Susahkan.

Semoga mampu menjadikan budaya Iqra' sebagai rutin hidup kita yang utama.


Wallahu'alam.

4 ulasan:

Che Net berkata...

Terima kasih diatas entri ini. saya memang suka membaca. Goog entry mostly.
Do visit me at :Visit : jomwalkabout.blogspot.com.

Khairee Shahdila berkata...

OMG!! Syed Alwi study kat IIIUM? ...Bestnya kalau dapat berjumpa dan mendengar pendapat dia kan.... i should get this book la sebab the way u cerita make me super excited to read bout it...how much? MPH ada?

'Abdur Rahman Al-'Azmi berkata...

yep, beliau sedang melanjutkan pelajaran di iium skrg ni..

saya xingat brp harganya.. buku ni mmg sng didpati kt kedai2 sbb antara best seller book keluaran galeri ilmu..rasanya kt mph pun ada jual..

Khairee Shahdila berkata...

ok.! thanks