Jumaat, 15 Oktober 2010

Menghafaz Bukan Hanya Untuk Diingati


Bismillahirrahmanirrahim

Kali ini saya ingin berbicara secara ringkas tentang tajuk di atas (tajuk sudah diubah daripada tajuk asal) . Bunyinya agak kontroversi. Teringat seketika waktu di Darul Quran dahulu. Ia antara tajuk yang sering menjadi bahan tazkirah sahabat2 di masjid selepas solat Isyak.

Sebenarnya, andai kita memahami konsep, saya rasa persoalan tersebut tidaklah sukar untuk dipecahkan. Konsep yang terkandung dalam surah Al-Qiyamah. Sememangnya hanya Allah yang menghimpunkan Al-Quran itu di dalam dada2 manusia. Para huffaz hanya menggerakkan usaha, namun sesekali tidak mampu memperoleh apa2 dari usaha mereka- melainkan hanya apa yang diberikan oleh Allah.

Ada di antara mereka, Allah berikan kekeuatan untuk mengingati Al-Quran dengan cepat dan mudah. Ada juga di antara mereka Allah uji dengan kesukaran. Bahkan ada yang berkali2 usaha masih juga gagal untuk mengingati Al-Quran dengan baik.

Perlu diingat, bahawa Allah tidak menggantungkan persoalan 'ingat' dengan 'maksiat' atau 'taat'. Tidak Allah nyatakan bahawa mereka yang taat Allah berikan kelebihan cepat ingat Al-Quran. Sesiapa yang buat maksiat Allah beri kesukaran untuk mereka ingat.

Pada saya, inilah bentuk mehnah yang Allah tetapkan buat para huffaz. Sifat Rahman Allah yang maha agung, telah mengizinkan kekayaan dan rezeki kepada sesiapa sahaja yang Dia kehendaki, samada muslim atau kafir, cina atau melayu, kufur atau taat. Contohnya Firaun. Begitu juga dengan Al-Quran, sesiapa yang diberi peluang untuk mengingati Al-Quran sedangkan dia kekal dalam kemaksiatan- sehingga menjadikan manusia takjub kepadanya - hanyalah daripada sifat Rahman Allah semata2.

Dalam masa yang sama, sifat Rahim Allah ta'ala hanya lah untuk hamba2Nya yang taat dan melakukan ibadah. Ada huffaz yang sukar mengingati Al-Quran, sedangkan hidupnya penuh dengan amal ibadah dan ketaatan. Namun demikian hatinya sentiasa tenang. Kehidupannya penuh dengan barakah hasil dari pengaplikasian Al-Quran yang berjaya diterapkan dalam kehidupannya sendiri.

Ada juga dikalangan huffaz yang masyi Al-Quran, hafazannya mantap, namun sering melakukan maksiat. Bukan hanya bercouple bahkan mungkin lebih daripada itu. Siapa tahu, hakikat disebalik itu jiwanya tidak pernah tenteram. Kehidupannya tiada rahmah. Tiada keberkatan. Al-Quran yang dibaca hanya setakat di kerongkong sahaja. Tidak lebih daripada itu. Inilah yang dikatakan sebagai Istidraj.

Kerana itu, seringkali saya ingatkan diri dan para sahabat, bahawa ingat atau tidak adalah datang dari Allah. Tugas kita adalah berusaha untuk ingat. Apa yang lebih penting adalah mengekalkan diri kita dalam amal ibadah dan istiqamah melakukan ketaatan. Seringkali berusaha untuk mengaplikasikan Al-Quran sebagai roh kehidupan. Jauh atau dekatnya seseorang dengan Allah bukan diukur pada tahap ingatannya terhadap Al-Quran, tetap sejauh mana nilai ketaqwaan dia kepada Allat ta'ala.

Wallahua'lam.



2 ulasan:

syahbandar87 berkata...

menarik sungguh n3 ini..sy prnh menulisnya di dlm n3 sy yg lepas tentangnya :)

Tanpa Nama berkata...

thanks...try checkout this site http://tinyurl.com/2cr7gva